Ada kesalahan di dalam gadget ini

Jumat, 21 Februari 2014

Postnatal Spa With Mbah Dukun (Part 2)

Ini adalah inti dari postingan gw yang kemaren, skalian ngelanjutin ceritanya. Hehe..

Gw udah dalam posisi orang mo dipijet (versi mbah Temu). Posisinya kaya apa, rahasia aja deh ya.. Yang paling jelas posisi gw saat itu adalah tengkurep. Ya, tengkurep. Posisi yang berbulan-bulan gw rindukan. Baru kali ini gw bisa tengkurep setelah sekian lama ga gw kerjain. Seneng rasanya. Pijetan pertama tangan Mbah Temu yang mendarat di kaki gw rasanya mak nyuss banget. Emm, ini yang gw butuhin selama ini. (batin gw dalam hati). Padahal sebelum dipijet, gw sempet kepikiran kalo ga mau tengkurep soalnya gw khawatir sama ASI gw tar ngucur. Tapi kenyataannya ga separah yg gw bayangkan. :)
Detik2 pertama, gw sama Mbah Temu sempet hening, ga ada perbincangan diantara kami berdua. Semua bisu. Gw ga tahan dengan keadaan ini. Akhirnya gw mengawali perbincangan. (Gw=gw, MT=Mbah Temu)

Gw: Ko gjd datang pagi, mbah? Sebelum ke sini kemana aja?
MT: Injih, Bu. Tadi bis dari Barongan, Imogiri, sama sebelum muter udah ada pasien nunggu mo pijet di rumah.
Gw: (adduh, gw dipanggil "bu", sedih). Owh, tiap hari pasti ada yang pijet ya, Mbah?
MT: Iya, Bu.
Gw: (wah, laris bener ini dukun. Penghasilan Mbah Temu kalo diitung2 ngelebihin gaji PNS. Coba aja kalo sekali pijet dibayar 50rebu. Sehari minimal 3 pasien. Dikalikan 30 hari udah jd brp? Ah, pusing sendiri gw. Haha)
Itu awal perbincangan gw sama Mbah Temu. Masih terus memijat dan terus ngobrol ngalor ngidul. Ternyata Mbah Temu asik juga orangnya. Gw ga akan nyeritain proses pijat memijatnya, tapi Gw cuma mo ambil sepenggal pelajaran dari seorang Mbah Temu. Gw pikir, ini kelebihan Beliau dari dukun2 bayi yang lain. (menurut gw lhoo..)

Ini perbincangan gw sama Mbah Temu yang gw bilang up to date:
Gw: Mbah, jenengan ikut pelatihan2 gt juga, mbah? Ikut pembinaan sama bidan2 gitu ga?
MT: Iya lah, Bu. Tapi itu dulu, sekarang udah ga ada.
Gw: Berarti simbah punya partus set juga nih? (mikir: tau partus set ga ya?)
MT: Iya, kan di kasih. Punya dua malahan. Yang satu punya ibu saya (alm). Ibu saya dulu kan dukun juga. Tuh sekarang masih ada partus set nya di rumah.
Gw: (dlm batin: tau juga ternyata) Owh, nolong partus juga berarti ya, mbah? (pertanyaan yang ga perlu jawaban) wkwkwk
MT: Ya iya, Bu. Tapi semenjak pasca gempa itu (2006) udah ga boleh nolong lagi. Wah, dulu banyak orang yang minta tolong didampingi melahirkan, Bu. Soalnya dulu bayar rumah sakit mahal kan.. Jadi pada seneng lahiran di dukun, dibayar berapa2 mau, ga dibayar pun mau.
Gw: (dalam hati: subhanalloh..) Iya ya, Mbah. Padahal cape banget ya, Mbah? Trus nolong partusnya di rumah Simbah atau di rumah yg mo lahiran?
MT: Wah, nunggu orang mo lairan itu cape nya setengah mati, Bu. Kadang ada yang berhari2 ditungguin baru lahir. Saya yang datang ke rumah ibu yg mo lairan. Pernah mpe 3 hari ga pulang, padahal pas lebaran dan banyak tamu yang nunggu dirumah tapi saya tetep nunggu yang mo lairan.
Gw: (Treak dalam hati: SUBHANALLOOHH... Bidan (baca:gw) aja ga mpe segitunya deh)
MT: Kalau sekarang bidan2 itu enak, Bu. Cuma mriksa trus ditinggal, nanti keluar lagi kalau sudah mo lairan. Saya pernah nganter pasien udah 2 hari kesakitan datang ke rumah saya. Saya sudah tdk berwenang nolong partus lagi jadi saya antar ke bidan terdekat. Ke sana tengah malem. Bidannya keluar cuma mriksa saja, ga nungguin, mungkin tidur lagi. Saya yang nungguin sampai subuh, itu pun Bidannya belum keluar juga. Batin saya: ini bidan kemana kok ga nungguin pasiennya? Ah, Akhirnya saya tinggal pulang aja, biar keluarganya yang nunggu.
Gw: Haha, bidan mah suka gitu, mbah. Saya juga gitu, kalo nungguin nonstop ya cape. Hehe (Nyengir) Oya, Mbah Temu juga mandiin sam mijetin baby juga berarti ya?
MT: Iya, Bu. Tapi sekarang mijeti bayi kan ga boleh yang kasar2 kaya dulu, diengkuk2, ditarik2 kepalanya. Saya kalo mijetin bayi cuma tak elus2 aj ko, telentang trus tengkurep habis itu sudah, gitu aja. Kalo mandiin bayi sih sesuai request ibunya, Bu. Kalo beberapa hari trus si ibu bisa mandiin ya udah, tapi kalo kira2 si ibu kelihatan tidak semangat, lesu gitu ya saya dampingi sampai bisa.
Gw: Bener itu, mbah,,,
MT: (bercerita panjang lebar) Saya itu jadi dukun ga pernah maksa2 ko, Bu. Saya tetep mengikuti perkembangan. Kalo dulu ibu habis melahirkan selalu dipijet walik, kalau sekarang saya sudah tidak melakukan lagi kecuali kalau si ibu yang minta sendiri baru saya pijet walik perutnya. Mijet bayi pun begitu. Saya sudah ga pakai yg kasar2 lagi. Ada dukun yang masih maksa kalau mijet bayi kepala bayinya ditarik2 dsb, sekarang malah ga banyak yang nyari beliaunya (baca:sepi pasien). Kemarin ada ibu yang ngrangkak'i, cuma bisa tiduran aja, bayinya ga keurus, ya saya dampingi terus, payudaranya saya massage, saya kompres hangat dan dingin akhirnya alhamdulillah lancar juga ASI nya.
Gw: wah, Mbah Temu pinter juga nih, tau pijat payudara segala. Ikut pelatihan kah, Mbah?
MT: Ga juga, Bu. Cuma turun menurun ko.. :)
Dsb dsb dsb... (sebenarnya banyak bgt gw ngobrol sama Mbah dukun satu ini. Tp sayang ga bisa gw tulis semua di sini. Bayangkan aja gw dipijet selama 2 jam non stop. Buseet dah..)

Yang bisa gw tangkep dari obrolan 2 jam itu adalah: Mbah temu yang sangat sabar ini bisa jadi contoh buat bidan2 atau pun calon bidan yang mau jadi bidan (halah ribet) biar bisa selalu mendampingi dan memberikan support kepada ibu2 yang melahirkan biar ga post partum blues. Bis itu Mbah Temu yang up to date tentang perkembangan luar bisa kita contoh juga. Kita sebagai bidan jangan mau kalah sama dukun, up date ilmu itu juga penting. Bayangkan, orang jaman sekarang pinter2, akses informasi sangat mudah, kalau kita ga up date bisa2 pasien pada ga percaya plus ga akan pernah dateng lagi ke tempat kita (kaya dukun yang diceritain Mbah Temu yg sepi paien gara2 masih kasar mijet bayi nya). Selain itu, jangan pernah memaksakan kehendak. Kita hormati hak pasien. Jadilah bidan yang demokratis. Asal jangan meninggalkan SOP2 yang pernah ada. Karena sekarang rawan hukum, siapapun bisa menuntut kita. Heheh.
Dan terakhir: Mbah Temu ini gw recomended beuud deh, semua kalangan masuk (kata suami gw: awam masuk, medis juga masuk). Silahkan, bisa dibuktikan. Heheheh
Semoga bermanfaat...
Terimakasih.
 



KUESIONER PRA SKRINING PERKEMBANGAN (KPSP)


Formulir KPSP adalah alat/instrumen yang digunakan untuk mengetahui perkembangan anak normal atau ada penyimpangan.

Cara menggunakan KPSP :

Bila anak berusia diantaranya maka KPSP yang digunakan adalah yang lebih kecil dari usia anak.
Contoh : bayi umur umur 7 bulan maka yang digunakan adalah KPSP 6 bulan. Bila anak ini kemudian sudah berumur 9 bulan yang diberikan adalah KPSP 9 bulan.

  • Tentukan umur anak dengan menjadikannya dalam bulan.
Bila umur anak lebih dari 16 hari dibulatkan menjadi 1 bulan
Contoh : bayi umur 3 bulan 16 hari dibulatkan menjadi 4 bulan bila umur bayi 3 bulan 15 hari dibulatkan menjadi 3 bulan.

  • Setelah menentukan umur anak pilih KPSP yang sesuai dengan umur anak.
  • KPSP terdiri dari 2 macam pertanyaan, yaitu :
    • Pertanyaan yang dijawab oleh ibu/pengasuh anak. Contoh : “dapatkah bayi makan kue sendiri?”
    • Perintah kepada ibu/pengasuh anak atau petugas untuk melaksanakan tugas yang tertulis pada KPSP. Contoh : “pada posisi bayi anda terlentang, tariklah bayi pada pergelangan tangannya secara perlahan-lahan ke posisi duduk”
  • Baca dulu dengan baik pertanyaan-pertanyaan yang ada. Bila tidak jelas atau ragu-ragu tanyakan lebih lanjut agar mengerti sebelum melaksanakan.
  • Pertanyaan dijawab berurutan satu persatu.
  • Setiap pertanyaan hanya mempunyai satu jawaban YA atau TIDAK.
  • Teliti kembali semua pertanyaan dan jawaban.

Interpretasi Hasil KPSP

  • Hitung jawaban Ya (bila dijawab bisa atau sering atau kadang-kadang)
  • Hitung jawabab Tidak (bila jawaban belum pernah atau tidak pernah)
  • Bila jawaban YA = 9-10, perkembangan anak sesuai dengan tahapan perkembangan (S)
  • Bila jawaban YA = 7 atau 8, perkembangan anak meragukan (M)
  • Bila jawaban YA = 6 atau kurang, kemungkinan ada penyimpangan (P).
  • Rincilah jawaban TIDAK pada nomer berapa saja.

Untuk Anak dengan Perkembangan SESUAI (S)

  • Orangtua/pengasuh anak sudah mengasuh anak dengan baik.
  • Pola asuh anak selanjutnya terus lakukan sesuai dengan bagan stimulasi sesuaikan dengan umur dan kesiapan anak.
  • Keterlibatan orangtua sangat baik dalam tiap kesempatan stimulasi. Tidak usah mengambil momen khusus. Laksanakan stimulasi sebagai kegiatan sehari-hari yang terarah.
  • Ikutkan anak setiap ada kegiatan Posyandu.

Untuk Anak dengan Perkembangan MERAGUKAN (M)

  • Konsultasikan nomer jawaban tidak, mintalah jenis stimulasi apa yang diberikan lebih sering .
  • Lakukan stimulasi intensif selama 2 minggu untuk mengejar ketertinggalan anak.
  • Bila anak sakit lakukan pemeriksaan kesehatan pada dokter/dokter anak. Tanyakan adakah penyakit pada anak tersebut yang menghambat perkembangannya.
  • Lakukan KPSP ulang setelah 2 minggu menggunakan daftar KPSP yang sama pada saat anak pertama dinilai.
  • Bila usia anak sudah berpindah golongan dan KPSP yang pertama sudah bisa semua dilakukan. Lakukan lagi untuk KPSP yang sesuai umur anak.
Misalnya umur anak sekarang adalah 8 bulan 2 minggu, dan ia hanya bisa 7-8 YA. Lakukan stimulasi selama 2 minggu. Pada saat menilai KPSP kembali gunakan dulu KPSP 6 bulan. Bila semua bisa, karena anak sudah berusia 9 bulan, bisa dilaksanakan KPSP 9 bulan.
  • Lakukan skrining rutin, pastikan anak tidak mengalami ketertinggalan lagi.
  • Bila setelah 2 minggu intensif stimulasi, jawaban masih (M) = 7-8 jawaban YA. Konsultasikan dengan dokter spesialis anak atau ke rumah sakit dengan fasilitas klinik tumbuh kembang.
Link KPSP Usia:
3 bulan, 6 bulan

 

Kuesioner Praskrining untuk Bayi 6 bulan


  1. Pada waktu bayi telentang, apakah ia dapat mengikuti gerakan anda dengan menggerakkan kepala sepenuhnya dari satu sisi ke sisi yang lain?
  2. Dapatkah bayi mempertahankan posisi kepala dalam keadaan tegak clan stabil? Jawab TIDAK bila kepala bayi cenderung jatuh ke kanan/kiri atau ke dadanya
  3. Sentuhkan pensil di punggung tangan atau ujung jari bayi. (jangan meletakkan di atas telapak tangan bayi). Apakah bayi dapat menggenggam pensil itu selama beberapa detik? YA
  4. Ketika bayi telungkup di alas datar, apakah ia dapat mengangkat dada dengan kedua lengannya sebagai penyangga seperti padA gambar ?
  1. Pernahkah bayi mengeluarkan suara gembira bernada tinggi atau memekik tetapi bukan menangis? YA
  2. Pernahkah bayi berbalik paling sedikit dua kali, dari telentang ke telungkup atau sebaliknya?TIDAK
  3. Pernahkah anda melihat bayi tersenyurn ketika melihat mainan yang lucu, gambar atau binatang peliharaan pada saat ia bermain sendiri? YA
  4. Dapatkah bayi mengarahkan matanya pada benda kecil sebesar kacang, kismis atau uang logam? Jawab TIDAK jika ia tidak dapat mengarahkan matanya. TIDAK
  5. Dapatkah bayi meraih mainan yang diletakkan agak jauh namun masih berada dalam jangkauan tangannya?
  6. Pada posisi bayi telentang, pegang kedua tangannya lalu tarik perlahan-lahan ke posisi clucluk. Dapatkah bayi mempertahankan lehernya secara kaku seperti gambar di sebelah kiri ? Jawab TIDAK bila kepala bayi jatuh kembali seperti gambar sebelah kanan.
Sebelum anda berkonsultasi masalah bayi anda
» Pelajari dulu penjelasan tentang penggunaan KPSP.
» Jawablah pertanyaan-pertanyaan diatas dengan jujur.
» Bila tidak jelas maksud pertanyaan, tanyakan.
» Sebutkan nomer yang berisikan jawaban TIDAK saja.

Kuesioner Praskrining untuk Bayi 3 bulan


  1. Pada waktu bayi telentang, apakah masing-masing lengan dan tungkai bergerak dengan mudah? Jawab TIDAK bila salah satu atau kedua tungkai atau lengan bayi bergerak tak terarah/tak terkendali.
  2. Pada waktu bayi telentang apakah ia melihat clan menatap wajah anda?
  3. Apakah bayi dapat mengeluarkan suara-suara lain (ngoceh), disamping menangis?
  4. Pada waktu bayi telentang, apakah ia dapat mengikuti gerakan anda dengan menggerakkan kepalanya dari kanan/kiri ke tengah?
  5. Pada waktu bayi telentang, apakah. ia dapat mengikuti gerakan anda dengan menggerakkan kepalanya dari satu sisi hampir sampai pada sisi yang lain?
  6. Pada waktu anda mengajak bayi berbicara dan tersenyum,apakah ia tersenyum kembali kepada anda?
  7. Pada waktu bayi telungkup di alas yang datar, apakah ia dapat mengangkat kepalanya seperti pada gambar ini?
  8. Pada waktu bayi telungkup di alas yang datar, apakah ia dapat mengangkat kepalanya sehingga membentuk sudut 45° seperti pada gambar ?
  9. Pada waktu bayi telungkup di alas yang datar, apakah ia dapat mengangkat kepalanya dengan tegak seperti pada gambar?
  10. Apakah bayi suka tertawa keras walau tidak digelitik atau diraba-raba?

Selasa, 11 Februari 2014

Postnatal Spa With Mbah Dukun (part 1)

Semenjak gw nikah sama suami, gw tinggal di salah satu perkampungan di Bantul, Jogja. Ini kampung ga kampung2an banget ko (ga kaya kampung kelahiran gw) tapi juga ga kota2 amat. Sebagian orang masih memiliki kebiasaan kalo bis lairan: minum jamu,pijet walik, ga boleh makan pedes2 (biar pup baby nya ga mencret), kalo tidur-kaki kudu lurus, bla bla bla, dan masih banyak lagi. Gw sebagai bidan, bisa menghormati kebiasaan itu. Mereka (baca:simbah2) ga henti2 nya nyeritain jaman dulu, dan gw dengerin dg seksama. Tapi gw ga bisa dipaksa utk bisa melakukan semua kebiasaan jaman dulu, maklum gw suka nasehatin pasien2 gw masa gw sendiri melanggarnya. Hehe.. Simbah gw ada yg kolot banget, maksa2 gw ga boleh ini ga boleh itu... Tapi gw cuma senyam senyum aja, pura2 nge-iya-in perkataannya. Untung gw tinggal sama mertua gw yang demokratis, jadi gw ga stress. Minimal ga post partum blues (baca:depresi pasca melahirkan). Merdeka... Haha.

Walaupun mertua gw demokratis, tapi kadang juga nasehatin gw suruh pijet walik sama mbah dukun gitu. :( Mau gimana lagi, akhirnya gw mau. Gw disuruh milih--kan di desa gw tinggal sekarang masih tersisa dua dukun, yang satu dukunnya udah tua dan ga pernah dilatih sama bidan2, yang satunya dukun belum tua2 amat dan pernah rutin ikut pelatihan. Gw mutusin milih dukun yang terlatih. Sambil mikir, kalo itu dukun udah terlatih, minimal beliau tau mana yang boleh dan mana yang ga boleh dilakukan.. Emm, gw penasaran sama mbah dukunnya.. Gw nanya sama ibu mertua: "kapan nih pijetnya, Buk?" Ibu mertua: "besok lah minimal udah umur 40 hari bis lairan, besok biar ibuk ke rumah mbah dukun buat bikin janji". Gw: oke deh..

Hari itu tiba...
Saat itu gw 42 hari post partum. Katanya mbah dukun mo dateng pagi2. Gw mikir: Paginya mbah dukun jam berapa yak? Sumpah, gw masih penasaran sama mbah dukunnya. Gw uda nyiapin diri (bangun pagi2+beres2 awal waktu) berharap mbah dukun datang, gw uda siap, biar beliaunya ga nunggu gw masih beres2. Jam 8 semua kerjaan uda kelar. Jam 9 mbah dukun blm juga dateng. Oya, lupa... Mbah dukun namanya Mbah Temu. Inget ya,, Mbah Temu. :D Jam 10 belum juga dateng. Gw tunggu mpe jam 11 belum juga dateng. Aduh, Mbah Temu mo dateng jam berapa nih? Gw keburu kedatangan tamu. Temen2 gw mo maen ke rumah, katanya siang2. Gw khawatir kalo tar bentrok pas temen2 gw datang, Mbah Dukun juga datang. Adduuhh.. (Gw cemas). Pasrah aja deh..

Ternyata bener, temen2 gw datang jam 12an siang. Ga lama, jam 13an mereka pamit pulang. Gw makan siang, bis itu duduk2 di ruang tamu sama keluarga. Gw nanya sama ibu mertua: "Ko mbah Temu ga jadi datang ya, buk?". Ibuk; "Ga tau deh jadi apa engga, paling ga jadi wong katanya mo datang pagi ko". Gw: "Asik nih, gw ga jadi pijet walik. yes yes yes.."(teriak2 dalam hati). Ga selang lama dari perbincangan itu tiba2 ada sosok perempuan paruh baya dengan sepeda jengki nya, badan berisi, pakaian khas orang tua jaman dulu yang pakai rok jarik. Perempuan itu melontarkan senyum lebar kepada kami dan bertanya: "Benar ini rumahnya Pak Bakir??" Pak Bakir adalah nama bapak mertua gw. Ibu: "eh, Mbah Temu, mangga mangga masuk sini, Mbah. Ini lho yang mau dipijet (sambil nunjuk2 gw)". Gw: "eh, injih, mbah.. Mangga masuk sini. Duduk dulu, mbah. Saya buatkan minum dulu."

Sambil bikin minum, gw sambil bayangin gimana nanti gw dipijet sama mbah nya itu. Gw liat orangnya jadul, tapi murah senyum. Bismillah, lillahita'ala deh. Gw pasrah, tar tinggal bilang aja kalo gw ga mau dipijet perutnya. Tapi kalo mbahnya maksa gimana nih? Ah gw ga mau negatip thingking deh. Kayanya mbah Temu baik orangnya. Ehm, bis bikinin teh, gw minta ijin sebentar nyiapin tempat buat pijet sambil masih ngebayangin suasana nanti pas berdua sama Mbah Temu. Gw siapkan lesehan pake karpet di bawah biar leluasa dari pada di tempat tidur. Bis itu gw manggil Mbah Temu kalo uda siap. Beliau kemudian masuk ke kamar gw, dan gw masih aja canggung. Bingung klo uda gitu trus ngapain... Gw diem sejenak menatap wajah tua itu...
TO BE CONTINUE..
BERSAMBUNG...